Mohd Sayuti Omar
HARI ini mungkin orang ramai sedikit terkejut membaca atau mendengar kenyataan yang dikeluarkan oleh Datuk Pengelola Bijaya Diraja Istana Negara, Datuk Wan Mohd Safiain Wan Hasan yang menghebahkan bahawa Yang di-Pertuan Agong Sultan Mizan Zainal Abidin kesal atas dakwaan kononnya baginda dan Istana Negara memperkenankan dan menyokong perhimpunan 100,000 rakyat 10 November lalu.

Bagi mereka yang berfikiran secara betul tentu terkejut dan merasa aneh dengan kenyataan oleh Datuk Pengelola Istana Negara itu.

Sebenarnya tidak ada apa yang aneh dan perlu rasa terkejut dengan penjelasan itu. Tidak ada mana-mana pihak pun sebelum ini yang mengatakan Yang di-Pertuan Agong memberi perkenaan atas perhimpnan ‘haram’ tersebut.

Sesiapa juga yang cuba mengaitkan nama Yang di-Pertuan Agong berhubung himpunan itu ianya sengaja dibuat secara peribadi dan bersikap tidak profesional dan tidak bertanggungjawab.

Pihak yang bertanggungjawab menganjurkan perhimpunan berkenaan juga, iaitu Gabungan Pilihanraya Bersih dan Adil (Bersih) tidak pernah mendakwa atau memberi tahu orang ramai, atau mengerah orang ramai atas nama Yang di-Pertuan Agong kononnya baginda memberi perkenan perhimpunan 100,000 yang dihadiri lebih 70,000 rakyat dari berbagai lapisan itu.

Apa yang kendengaran sebelum ini, pihak Bersih hanya menyatakan, Yang di-Pertuan Agong berkenaan untuk menerima penyerahan memorandum berhubung tuntutan mereka kepada kerajaan agar pilihan raya di negara ini diadakan secara bersih dan adil.

Penjelasan atau keadaan itu menunjukkan tidak ada mana-mana pihak pun mengguna atau mengaitkan nama Yang di-Pertuan Agong, dalam himpunan itu. Jadi pihak Datuk Pengelola Istana Negara tidak pun perlu membuat penjelasan di atas apa-apa yang tidak berlaku.

Persoalan juga timbul di sini kenapa pihak Pengelola Istana Negara baru mengeluarkan hebahan itu hari ini atau semalam, setelah peristiwa itu berlalu lebih 48 jam. Sepatutnya pihak Pengelola Istana terus membuat penjelasan itu dalam kadar segera kerana ia dikira boleh memburukkan nama Yang di-Pertuan Agong. Lebih afdal lagi sepatutnya ‘penafian’ itu dibuat sebelum himpunan itu berlaku.

Tidak dinafikan mungkin ada pihak yang tidak memahami prosedur yang berlaku, apabila mereka melihat memorandum itu diserahkan kepada pihak Istana Negara lalu beranggapan perhimpunan itu juga turut mendapat perkenan Yang di-Pertuan Agong.

Penjelasan yang dibuat oleh Pengelola Istana itu sebenanrya tidak menafikan apa yang tidak berlaku, sebaliknya ia lebih merupakan satu penjelasan kepada umum untuk memahami apa yang berlaku. Justeru orang ramai sepatutnya tidak merasa gempar.

Setiausaha Agung Pas, Kamaruddin Jaaffar (foto) yang dipetik sebagai mendakwa Yang di-Pertuan Agong berkenan menerima memorandum itu juga tidak mengatakan bahawa perhimpunan itu diperkenan oleh baginda. Apa yang beliau tegaskan bahawa baginda Yang di-Pertua Agong bersedia untuk menerima memorandum, itu saja.

Kenyataan Kamarudidn itu menjadi kenyatan apabila kira-kira jam 3:45 petang 10 November pada hari himpunan itu wakil-wakil Bersih diterima masuk ke dalam Istana Negara untuk menyerahkan memorandum yang dikemukakan Bersih dan diterima oleh pihak Istana Negara sebagai mewakili Yang di-Pertuan Agong.

Mungkin mereka yang tidak memahami keadaan sebenar mengira Yang di-Pertuan Agong merestui perhimpunan itu apabila wakil-wakil Bersih diterima masuk ke istana untuk menyerahkan memorandum.